Tuesday, November 10, 2009

Berape Banyak Sebenarnya?

Entah kenape baru-baru ni kerap sangat "mati lampu". Boleh kate dalam seminggu tu paling kurang pon sekali blackout. Kadang-kadang due kali, kadang-kadang tige..kadang-kadang banyak kali. Tapi kalo da byk kali tu bukan kadang-kadang lagi dah, tu selalu sangat namenye. Memandangkan bilik aku terletak jauh di dalam rumah, make cahaye matahari tak berape sampai sgt kt bilik aku, so bile blackout.."i am in total darkness". Pernah sekali tu, blackout terjadi pade jam 9 malam (or 10 or 11 or 12..aku tak ingat sbenarnye). Kalo siang boleh la lagi aku bertape kt sebelah tingkap or kt lobi, tp kalo malam? Melangu la aku sorang2 dalam bilik yg gelap tak bertingkap, bertemankan sisa udara nyaman dari AC di atas dinding nun. Mase tu macam2 yg aku terfikir..antarenye adalah, sejauh mane or sebanyak mane sebenarnye ilmu yang ade di dunie ni?

Yer, ilmu2 di dunie. Aku sedar ianya terlalu banyak dan tak akan mungkin habis dikaji sampai bile2 pon. Malah ilmu2 ini sentiasa berkembang selari dengan perjalanan waktu yang tidak pernah walau sedetik pon terhenti. Selagi mana waktu itu berjalan, selagi itulah ilmu itu akan terus berkembang dan berkembang.

Erm..okey2, lets not citer pasal ilmu yg berkembang ni. Katekanlah mase tidak berjalan, dan ilmu tidak berkembang. The question is, berape banyakkah ilmu yang sedie ada sekarang dan berape lame mase yang aku perlukan untuk belajar semuenye sekirenye aku diberikan kesempatan? Lets say, aku amek diri aku sebagai contoh. Mungkin aku akan jadi guru satu hari nanti. Or maybe engineer, or pilot, or petani..or who knows maybe seorang doktor. Katekanlah aku jadi doktor. Untuk jadi seorang doktor umum je memerlukan aku belajar selame 5 tahun. Then bile aku da jadi doktor, aku nak jadi specialist jantung plak. Sambung blaja lagi 2 tahun. Lepas tu katekanlah aku nak jadi pakar dalam bidang yg lebih specific, aku nak jadi sub-specialist artery coronary plak. Sambung lagi belajar kurang lebih 2 tahun.

Nah, cube tgk, untuk mahir dalam satu part yg sgt kecil tu je memerlukan aku belajar selame hampir 10 tahun. Padehal tu baru part kecik. Ape kate aku try belajar semue part2 kecik yg ade kat jantung, katekanlah ade sekitar 20 part yg boleh dikaji. Berape lame mase yg aku perlukan? Kurang lebih sekitar 35-40 tahun. Tu baru jantung. Andai kate aku nak belajar tentang paru2 plak. Mungkin aku memerlukan mase sekitar 20-30 tahun jugak untuk mahir segalenye tentang peparu. Macamane dengan organ lain? Otak, tulang, kulit, hati, limpa, perut, usus dan lain2? Kalo dikire-kire, maybe untuk belajar tentang badan manusie je memerlukan mase ratusan tahun (kalo betol2 nak mahir gile2 la). Tu baru badan manusie je. Yg aku bicarekan adalah ilmu dan pengertian ilmu yg aku cube sampaikan adalah SELURUH ILMU PENGETAHUAN di dunie ini.

Banyak lagi bidang lain yg aku tak sebut, let say bidang bahase. Ada berape banyak bahase dalam dunie ni? 100? 200? 500? 1000? Banyak, kan? Soalnye, kalo kite betol2 komited nak belajar semuenye tentang bahase, berape lame agaknye mase yg diperlukan? Nak belajar satu bahase lain je memerlukan 2-3 tahun inikan pulak nak belajar semue bahase dalam dunia. Mampukah kita?

Selain tu ade lagi ilmu geografi, sejarah, politik, ekonomi, filsafat, pertanian, perikanan, moral, tekstil, pentadbiran, pertukangan dan byk lagi. Tak ramai yg boleh kuasai lebih dari satu bidang dalam satu mase. Kalo ade pon orang yang genius yg boleh kuasai sampai 5,6 bidang sekali pon, cube tanye die, berape lame mase die amek? Dan tanye die, adakah die betul2 kuasai bidang tu sedalam-dalamnye, secare menyeluruh dan secare total? Andai kate aku dah belajar semue yg ade di daratan ini, pade waktu itu mungkin ratusan ribu tahun telah berlalu, adakah masih ade ilmu yg aku belum tahu? Yer, masih ade. Lautan melingkupi 75% dari seluruh bumi. Make, untuk belajar pasal lautan dan seluruh isinye, mungkin memerlukan mase 3 kali gande lebih dari mase yg digunekan untuk mengkaji daratan. Agak2nye berape lame ek?

Dan katekanlah aku satu hari nanti, pade tahun 1909X aku berjaye belajar semue yang ade di laut dan darat, adakah masih ada ilmu yg masih belum aku pelajari? Ya, masih ada. Segala apa yang ada di langit. Jika pantai itu cakerawalanya, butir-butir pasir itu ibarat isi cakerawala. Dari penghujung cakerawala ini, bumi diibarat seperti sebutir pasir di pantai. Tersangat kecil, tersangat halus. Di atas sana masih ada jutaan misteri dan tanda tanya. Bintang-bintang, planet, asteriod, lubang hitam dll. Nah, lihatlah..betapa luasnya ilmu Allah itu.

Akhirnye aku menemui satu konklusi..aku tak akan selame-lamenye dan sampai bile-bile pon mampu belajar semuenye. Ilmu yang sedie ade terlalu banyak untuk dipelajari. Kasi la aku mase seratus ribu tahu sekali pon, ilmu Allah itu masih lagi terlalu banyak untuk aku. Dulu aku pernah terfikir, "adakah aku mampu belajar kesemuanya?" sekarang aku rase aku telah pon menemui jawapannye..andai seluruh pokok2 dijadikan kertas dan seluruh lautan dijadikan dakwat, ilmu Allah itu tak akan habis ditulis. Dan jika ditambah lagi dengan lautan yang sama banyak...tetap tidak akan mampu ditulis kesemuanya.

Cuba tanya kembali pada diri, siapakah kita untuk berjalan dengan riak dan takbur di muka bumi ini? Subhanallah~





830

1 comment:

Hazwan @ Bani said...

nice post psl ilmu tu..
ye ke ko dh berubah jd ko yg 'dulu',
senang2 jd superman je..
bantu org laen,
hoho..jgn tiru fizikal plak..it's impossible!!

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...