Sunday, December 19, 2010

Jalan

Ada satu garis lurus. Boleh la kita andaikan seperti sebuah denai. Hanya lurus.. sejauh mata memandang. Dan ada pula seorang pengembara. Dia berjalan merentasi denai tersebut. Setapak demi setapak tanpa rasa jemu. Di kiri dan kanannya ada semak dan samun.. duri dari pohon lain tapi tak mengapalah. Denai yang dilaluinya itu sangat jelas dan terang. Mungkin ada puluhan malah ratusan orang pernah melalui denai tersebut sehinggakan denai tersebut kelihatan begitu jelas. Dia tidak tahu apa yang tersedia untuknya di penghujung denai tersebut. Dan dia terus melangkah..

Tiba-tiba hati kecilnya terdetik..

"agaknya apa yang ada di sebalik semak samun di kiri dan kanan aku ini?"

Agak lama dia berfikir.. apakah patut dia cuba memasuki semak tersebut, atau tetap berjalan di atas denai itu? Akhirnya dia membuat keputusan. Dia mahu beralih arah. Tak banyak pun. Sikiiiiiiiiit je. Desis hatinya mengatakan.. "tak mengapa, aku tak beralih terlalu jauh"

Dan dia meneruskan langkahnya ke arah yang baru itu. Kalau mengikut kompasnya, arah itu hanyalah 1 degree ke kanan dari arah asalnya. Cuma satu degree.. apalah sangat. Kerana terlalu teruja, dia terus melangkah dan melangkah untuk mengetahui apa yang ada di depannya. 

Di sepanjang perjalanannya, die menemui berbagai jenis buah-buahan hutan yang menyelerakan, bunga-bungaan yang indah serta air terjun yang memukau pandangan. Dia melonjak girang. Namun.. masih ada kerisauan di hatinya. "Adakah aku boleh pulang ke denai tadi?"

Dia berjalan dan terus berjalan. Di hadapannya penuh dengan kegembiraan dan keindahan. Ya, memang dia risau.. tapi hatinya kuat mengatakan.. "tak mengapa, aku kan cuma beralih arah sedikit sahaja. Apa nak dirisaukan, nanti dengan mudah aku boleh kembali ke denai tersebut"

Setelah sekian lama.. jiwanya kosong. Di sekelilingnya penuh dengan keindahan tapi.. apa gunanya? Dia cuma berjalan tanpa arah tujuan. Tidak tahu ke mana. Adakah jalan tersebut ada penghujungnya? Adakah dia akan terus berjalan sampai bila-bila? Dia tidak tahu. Datang kesayuan di hatinya..

"Kalaulah aku tetap berada di denai tersebut, pasti aku akan menemui sesuatu di penghujungnya. Di sini biarpun aku gembira, tetapi perjalananku kosong tiada tujuan. Apa yang aku cari? Apa tujuan perjalanan ku ini?.. Oh.. aku ingin kembali"

Akhirnya dia membuat keputusan untuk kembali. Namun, jalan yang dilaluinya itu tidak ada sebarang kesan. Dia tidak tahu ke mana harus dia melangkah untuk kembali. Dia sudah sesat. Dia sudah terlalu jauh dari denai tersebut. Sangkaannya bahawa "hanya beralih arah sedikit" akhirnya memakan diri.

Denai itu tetap di situ. Tak berganjak sedikit pun. Memang itulah sahaja jalan yang ada dan setiap yang melaluinya pasti akan sampai ke suatu destinasi yang sama. Tapi apa terjadi jika dia cuba pandai-pandai nak buat jalan sendiri? 





Jangan menyimpang walau sedikit..
Dan jangan lari jauh sangat...

4 comments:

Anonymous said...

kalau dah tersimpang dan mahu pulang.

jangan sekali jemu mencarinya.

jatuh, luka, penat.

ya akan berlaku.

tapi itulah timbal balik hasil kelalaian sendiri.

tidak mengapa. teruskan mencari. sampai ke titik mati. =)

Anonymous said...

kalau sudah beralih simpang pon, masih tidak salahkan untuk meneruskannya..just move on n xperlu risau..thats the choice u make.bina tujuan,impian dan harapan baru n after all u've learned from mistake. well, things do end properly but when its not, then its not the end..keep walking dude!!

Zaim Van Java said...

belum bace, tp cam cerpen jek..pas exam nnt bace..

=)

Asip Hussin said...

anoma: baiklah, saye xkan putus ase~
anomb: actually aku mengkiaskan denai tu as.. jalan kebenaran or jalan yang diajarkan dalam Islam. so, we cant just keep walking bile dah tersimpang. we have to go back and jalan balik ikut denai tu..

zaim: ahahah, adoyai~. baiklah2

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...