Saturday, March 5, 2011

Tengah Tunggu La Ni..


Semasa kecil aku sering berangan nak cepat-cepat jadi besar sebab orang besar boleh buat macam-macam. Memandu, memandu dan memandu (dahulu, ini je reason kenape aku nak membesar dengan cepat haha, punya la x matang). Waktu susah aku nak cepat-cepat senang. Bila belajar, nak cepat-cepat lulus.

Memang betul, kalau boleh kita nak semuanya cepatttttt je. Dan kerana itu tak hairanlah kalau kita dengar berita-berita orang kena saman sebab lesen terbang, orang yang makan rasuah dan orang kantoi menipu dalam ujian. Malas berusaha, tidak sabar dan ambil jalan singkat tanpa memikirkan kesan jangka panjang.

Sebenarnya apa yang dikejarkan dalam mencapai suatu matlamat? Andaikata hari ini kita mengimpikan untuk menjadi jutawan, lalu kita pergi merompak bank, matlamat kita tercapai bukan? Tapi apa pointnya.. kelak yang merasa bersalah adalah kita sendiri. Yang bakal tertangkap adalah kita. Yang akan dipandang hina oleh masyarakat. Yang akan dipenjarakan. Yang akan dibakar dek panasnya api neraka.. Semuanya tak lain adalah diri sendiri. Matlamat tercapai tetapi hati tidak tenteram, jiwa raga terseksa, kalau tidak di dunia, di akhirat kelak. Adakah ini yang dikejarkan?

Jalan terpesong akan sentiasa terlihat indah dan penuh kenikmatan. Memang begitu lumrah dunia. Namun kenikmatan itu hanyalah ibarat buah-buahan ranum yang diletakkan di tengah-tengah jerat sang haiwan. Haiwan yang tak berakal tidak berfikir panjang untuk mencapainya namun bila sudah terperangkap mulalah gelisah bagai dan panik mencari jalan keluar. Sayangnya, dah terlambat!

Again. Apa yang kita kejarkan? Kenapa begitu terburu-buru? Kenapa diturutkan sangat nafsu tu? Kepuasan yang kita dapat hasil dari jalan singkat yang kita ambil hanyalah kepuasan yang bersifat sangat-sangat sementara. Tiada kepuasan. Tiada apa yang nak dibanggakan..

Mungkin kita tidak sedar, dalam pada kita berusaha mengejar cita-cita, akan sentiasa ada peristiwa-peristiwa sampingan yang bakal kita lalui. Dan daripada situlah kita akan belajar pelbagai nilai kehidupan.

Bawa duit berjuta, rasuah orang atasan untuk naikkan pangkat kita. Kalau dia mata duitan, mungkin tercapai la matlamatnya. Dengan cara yang singkat dan keji. Dan orang akan sentiasa memandang jelek padanya kelak. Namun bagaimana pula jika kita kerja sungguh-sungguh, jujur, amanah dan berdedikasi serta berintegriti? Orang akan senang dengan kesungguhan kita dan jika ada rezeki naik pangkat, tiada siapa yang dengki dengan pencapaian kita kerana di mata mereka "ya, dia sememangnya layak untuk jawatan tersebut". Aman, bukan?

My point is.. bersabarlah. Jangan terburu-buru. Just take it slowly. Memanglah penantian itu satu penyiksaan tapi di situ juga letaknya kenikmatan. Saya sabar, awak sabar, kita sama-sama sabar.

Sabar, sabar dan sabar.
...serta banyakkan berdoa juga~ ^^

4 comments:

Anonymous said...

haaaa...bagus! sabar3~

Asip Hussin said...

baik ma'am! hihi~

Hazwan @ Bani said...

terbaik laa...sip!! hahaha

Asip Hussin said...

haha~ ^^

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...