Wednesday, July 21, 2010

Haha..

Ini adalah kisah sebenar yang terjadi pada aku yang maybe agak mengecewakan diri sendiri. Kalau tak cerita pun xpe sebenarnye, tp aku rase aku kene citer. Mudah-mudahan tidak terjadi pada sesiapa. Biar aku sorang je yg kene.. (Post ni panjang! 795 patah perkataan..)

Blok sebelum ini adalah blok kardiovaskular. Aku belajar mengenai jantung dan sistem peredaran darah. Empat subjek yang aku kene belajar, anatomi, fisiologi, histologi dan biokimia. Susahkah? Tergantung la pada masing-masing. Kita semua sama. Andai rajin dan bersungguh-sungguh, susah itu bukan persoalan utama. Jika malas dan hanya menunggu detik-detik terakhir..mungkin susah.

Satu blok mengambil masa empat minggu. Tiga minggu kelas, seminggu lagi khusus untuk ujian. Aku pon belajar la macam bese. Bile sampai minggu last, aku ikot ujian macam bese.

Saat ujian merupakan saat-saat getir bagi semua pelajar. Dari pelajar yang memang terkenal dgn kepintarannya sehinggalah pelajar yang memang hanya nampak batang hidung waktu ujian je, semuanya pasti akan rase cuak. Tak banyak pon sikit la. Dipendekkan citer, minggu yang penuh cabaran tu pon berakhir jugak.

Then sampailah mase utk resultnye. Sebelum keputusan ujian biokimia tu kuar, aku memang dah siap-siap daftar untuk mengulang ujian. Bukan sebab tak percaye diri, tapi sebab mase jawab ujian tu memang aku rase aku jawab x berape best sangat. Aku rase, kalau lulus pon takat cukup-cukup makan je. So, dengan daftar mengulang ni, aku harap bolehlah baiki gred aku (walau ape pon grednye sekalipon). Tup2, bile result kuar, memang betol ape yg aku jangke..aku dpt 57. Cukup2 makan. Kalau aku dapat 55, maknenye aku gagal.

Sedikit mengenai ujian ulangan (HERR - aku pon tak tau ape maknenye)...
Jika anda gagal, anda wajib mengulang dan berpeluang dapat A.
Jika anda lulus tapi ingin memperbaiki nilai tersebut, boleh mendaftar untuk ikut serta dan berpeluang dapat A.
Jika anda sakit dan mengemukakan surat MC, anda boleh ikot tp dukacitanya, anda hanya boleh dapat plg tinggi B. (aku rase sistem ni kene tuka, patutnye org sakit la harus dikasi peluang A. Sakit tu datang dari Allah, bukan salah sape-sape).

One more thing, kalo dah daftar tapi xdtg ujian, markah asal akan ditolak 5. Kalo dapat 100, pastu daftar then x ikot ujian, maka markah tu jadi 95.

Citernye bermule di sini la..(yang atas ni sume mukadimah jer~)
Aku dah yakin sungguh da ujian start kol 2. So aku prepare la kat rumah. Bile agak-agak jam da kol 1.45, tetibe tergerak nak belek jadual. Then...

"!!!!!!!!!!!!!!!"
"APAKAH!!!!???"

Ujian kol 12.30 rupenye! Merushing la aku dgn beskal aku. Ntah berape byk kali sori aku jerit sebab hampir nak langgar org (tipu2!!!). Kalo nampak kesan brek kt jalan tar tu, aku la yang buat kot sebab byk kali aku brek emergency sebab nak elak dorongan, makcik, kete, lori dan kucing (aku tipu!!!).

Sampai-sampai, ujian dah abes pon. Aku pon buat le muke kesian, mintak dikasi peluang even sepuluh seken hanye utk tandatangan kehadiran dan mengisi nama di kertas jawapan. Bukan ape, kalau tak sign, markah aku yang 57 tu akan jadi 52..bererti, gagal..

Aku jumpe pengawas ujian, die suh tanye ketua bagian. Aku jumpe ketua bagian die suh tanye coordinator (lg up dari ketua bagian). Aku jumpe coor, die suh aku tanye ketua bagian balik. Pastu ketua bagian ilang tah kemane. Aku melangu sorang2 sampai sejam menunggu kepulangan die. Bile die balik, aku tanye lagi dan dia jawab...

"Saya udah diskusi sama Dr. Eva. Secara peraturannya, kami memang ga bisa bantu apa-apa. Dan secara peribadi juga, saya juga memang ga bisa bantu. Inilah risiko pekerjaan kami. Jika kami bantu seorang tentu ramai yang akan datang kepada kami minta dibantuin jika terjadi lagi kejadian seperti ini. Jika kami ga bantu mereka, mungkin mereka akan melaporkan kepada pihak atasan yang kami ini pernah memberikan pengecualian kepada kamu. Dan tentu saja kami akan dipanggil dan dimarahin.."

Itu jawapannye. Kecewa? Naah...memang la. Tapi lepas difikirkan secara waras, aku rase itu yg paling tepat. Aku tak penah pulak fikir sejauh tu. Aku tak fikir kesannye. Aku just fikir nak lepaskan diri sendiri. Jahatnya..

Hasilnya sekarang? Lege la kot sebab atleast aku dah tau ape markah final aku. Fail pon fail la, belajar le lagi.. Dan seharusnye aku perlu rase malu sebab rase kecewe n sedeyh tadi, tak bersyukur sungguh. Sekiranya aku belajar betul-betul, dapat gred A, tak perlu ikot HERR kan? Dan xde risiko utk kene tolak markah, kan? Len kali belajarnya yang bener!!!

Actually, aku memang tak pernah lulus dari awalnya. Aku tak tahu ape yang Allah rancang untuk aku. Maybe dengan memberi aku kelulusan, lepas tu nikmat itu ditarik balik...akan membuat aku lebih bersyukur dan lebih sedar lepas ni.
[57:22-23]


Nikmat masa dan kesempatan yang diberikan Allah, selalu je aku sia-siakan. Rugi kan aku? Aku harap takde siape lagi yang buat kesilapan sebegini..

This is my story, do not make it yours..

- Sekadar berkongsi - 

6 comments:

tak nak senyum... said...

haih la~

Anonymous said...

aduhai la asip~

alma-chan ♥ said...

sabar la ea asip..
kitorg tertny2 gak td mane ko menghilangkan diri ;(

bukan fasren said...

sory asip. tak tahu kenapa aku rasa bersalah.

kepalmawie said...

'sehinggalah pelajar yang memang hanya nampak batang hidung waktu ujian je, semuanya pasti akan rase cuak.'

tibe2 aku rasa pedas...haha, cilake

Asip Hussin said...

alma, lain kali kalo nak tanye, tanye la terus kat aku~

bukan fasren, apsal ko plak yg rase salah?

kapalapi?: hahaha. lek la, kt kelas tu bkn leh paham sgt pon

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...