Friday, October 22, 2010

Paksaan!


   Kawan yang suka memaksa. Apabila anda memutuskan untuk berkawan dengan seseorang, anda seharusnya bersedia untuk hidup dalam keterpaksaan. Terpaksa melakukan ini dan itu untuknya, jika tidak menurutkan kehendak dia, akibatnya tercalarlah persahabatan anda.

   Contohnya, pada suatu hari ketika anda dan teman anda berada di kelas, teman anda tiba-tiba meminta anda berbuat sesuatu untuknya. "Tolong buka lampu atas ni, gelap la". Hanya kerana anda lebih dekat dengan suis berbanding dia, sekaki dekat, maka dia menyuruh anda. Nak tak nak anda "terpaksa" menurut katanya dan berdiri lalu menekan suis lampu. 

   Jika anda menjawab, "malas la, kau buka la sendiri", sudah pasti dia akan berkata, "ala, minta tolong sedikit pon tak boleh, apa salahnya, kau kan lagi dekat!". Kemudian anda berkeras tidak mahu, "bukan susah sangat pon, bukak la sendiri". Lalu di situ akan muncul perkelahian kecil yang pasti akan mencalarkan sedikit hubungan anda dan dia.


   Lihatlah. Kita tidak sedar akan perkara ini sebenarnya kerana selama ini kita tidak kisah apabila disuruh. Namun bayangkan jika suatu hari nanti anda memberontak untuk tidak mahu melakukan apa yang dimintanya, adakah dia akan berdiam diri? Jika dia seorang teman yang baik, pasti dia tidak kisah jika anda tak mahu buat. Tapi kebanyakan di antara kita akan rasa sedikit dikhianati jika temannya tak mahu melakukan tugasan "simple" yang disuruhnya.

   Benar. Kebanyakan perkara yang disuruh itu simple-simple sahaja. Tolong bukakan penutup botol, tolong tutup pintu, carikan pemadam jatuh, passkan borang daftar kehadiran ke orang sebelah dll. Tapi pertolongan yang simple-simple inilah yang akan menyebabkan teman anda masam mencuka sekiranya anda tak mahu melakukannya. Nak tak nak kena juga buat. Anda terpaksa!

   Ibarat suatu kuasa misteri. Kita sebenarnya dipaksa oleh hubungan persahabatan kita. Cuba tanya balik pada diri anda, sekiranya anda terjatuh pensel dan pensel itu bergolek ke kaki teman anda kemudian anda memintanya mengambil dan mengembalikan pensel itu tetapi teman anda tidak mahu menurut kata-kata anda, apa perasaan anda? Kecewa? Kalau begitu, anda juga adalah salah seorang teman yang suka memaksa.


   Bagaimanapun, perkara ini bukanlah suatu isu. Hanya cetusan fikiran. Saya hanya tertanya-tanya, "apakah yang akan terjadi sekiranya ini dan itu". Saya akui, saya sedikit pun tidak kisah apabila disuruh-suruh oleh teman-teman melakukan task-task simple seperti itu. Saya melakukannya tanpa adanya rasa terpaksa walaupun "terpaksa" melakukannya.

Sila care kawan-kawan anda~

1 comment:

FatinZol said...

terpaksa ke?
mungkin kita lakukan suma tu atas dasar toleransi.bukan terpaksa.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...