Monday, January 11, 2010

Aku Dan Bas Awam

(post ini adalah sedikit panjang..)

Sehingga ke saat ini, sudah banyak jenis ketakutan telah berjaya aku atasi. Takut untuk mengayuh beskal, takut utk menaiki pesawat, takut berenang, takut gelap dan mcm2 lagi. Namun ade satu lagi ketakutan yang sampai sekarang masih lagi menghantui hidup aku. Ketakutan ini adakalanya menyusahkan diri aku dan kadang2 teman2 sekeliling juge terpakse merasekan kesusahan tersebut. Ketakutan tersebut adalah...takut menaiki kenderaan awam!

Yer, kenderaan awam. Ini merupakan pilihan terakhir aku jike nak kemane-mane. Aku lebih prefer mengayuh, menunggang atau memandu sendiri daripade menaiki bas, angkot atau apa sahaja kenderaan yg membawa muatan lebih dari 4 orang. Teksi aku tak risau sangat, tp bas ni...adeyh. Ntah kenape aku takut aku pon tak tau. Sebelum umurku mencecah 15 tahun, amat jarang sekali aku menaiki bas awam ni. Biasenye aku tumpang parent aku je. Itu pon kalo tempat yg aku nak pegi sejalan dengan tempat yg mereke nak tujui.

Seingat aku, aku mule mengenal bas awam ketike aku berumur empat tahun. Bas Mini namenye kalo di Shah Alam. Ketike itu aku belum lagi bersekolah atau bertadika. Sebaik sahaja aku masuk tadika, terkuburlah istilah bas awam itu dari kotak ingatanku. Aku tidak pernah menyentuh bas ini sejak dari itu sehinggalah aku berada di tingkatan tiga. Ade la dalam 11 tahun kot aku tak naik bas awam.

Sekolah menengahku adalah sekolah berasrama di atas bukit. Setiap Sabtu, dua minggu sekali kami diberi peluang untuk keluar bersiar2..suatu aktiviti yang dinamakan OUTING pelajar. Dan setiap Ahad ada satu lagi outing tetapi khusus bersama keluarga. Sejak hari pertama aku menjejakkan kaki di sekolah itu, aku tak pernah keluar outing sendirian. Biasanya parent aku akan datang dan aku akan pulang ke rumah sebab rumah dekat. Bukan le nak kate homesick atau manje, tapi.....erm..lebih kepade, aku sayang keluarge aku (hahaha). Tak kire Sabtu atau Ahad, aku akan melakukan perkare yang same yaitu pulang ke rumah. Kalo x pulang, aku just stay je kat asrama. Langsung aku tak pernah terfikir utk keluar sendirian atau bersame teman2 utk pergi bersiar2.

Sehinggalah tiba hari itu...
Aku sudah berumur 15 tahun yaitu tingkatan tiga. Kebosanan yang amat menyebabkan tercetusnya idea di kepale aku utk keluar OUTING sendirian buat PERTAMA KALINYA. Aku melangkah keluar dari perkarangan sekolah sendirian. Bukan aku tak nak pergi dgn kawan2, tapi aku nak rase sendiri macamane rasenye. Dan sebab lain pula adalah...aku xnak orang len tau yg aku tak reti naik bas hahahaha.. Maklum le kalo keluar outing biasenye naik bas la, mane ade studen skola tu yg tunggang moto..lesen pon xde. Destinasi yang dituju adalah Jaya Jusco (JJ) berdekatan.


Sebenarnye ape yang aku takutkan tentang bas ni yer. Tak lain tak bukan adalah....AKU TAKUT NAK TEKAN LOCENG!!! Haisy...



Mase pergi JJ tu ok lagi la, sebab ramai nak turun situ. Jadi ade la orang lain yg tekankan. Yang masalahnye, bile balik tu, aku sorang je yg nak berenti depan sekolah, so aku sendiri kene tekan loceng. Inilah antare rentetan peristiwe yang terjadi....
Mase dalam bas tu aku tibe2 jadi kaget, macam2 soalan aku tanye dlm hati,
"alamak macamane nak turun ni?"
"loceng ni tak rosak ke?"
"macamane kalo drebar bas tak dgr?"
"macamane kalo bas terlajak juah?"

Make untuk mengelakkan perkare buruk terjadi aku pon terus berdiri  dan bersedia menekan loceng seawal mungkin. Yang tak bestnye, aku tekan awal sangat. So bas tu tak berenti kat bustop sekolah sebaliknye berenti di bustop sebelumnye yang berjarak kire-kire 1 kilometer dari bustop sekolah. Aiseymen, mase tu sume orang pandang aku sebab aku yang tekan loceng. Jadi nak tak nak aku pon turun la kat situ dan berjalan kaki sejauh 1km menuju ke sekolah. Dalam hati aku aku berdoa banyak2 "harap2 takde member2 nampak aku jalan kaki"

Seterusnye pade Outing yang lain (outing ke-2 aku), aku pernah tersalah naik bas. Mase dalam bas tu keadaan semue ok dan stabil. Tibe di satu simpang empat, biaseye utk ke sekolah kene amek jalan terus je, sebaliknye bas tersebut tibe2 membelok ke kanan. Aku serte merte jadi kaget tak tentu pasal. Berderau darah aku. Lepas tu ape lagi, aku tekan loceng tu sepenuh hati berkali-kali bagi menampaikan pesanan "AKU NAK TURUNNNNNN!!!!" pade drebar bas. Sekali lagi aku menjadi perhatian orang ramai...Dan pade hari tersebut aku sekali lagi terpakse berjalan kaki kire-kire 1.5 km utk kembali ke sekolah. Dalam hatiku, tak putus2 aku berharap "jangan la ade sape2 nampak aku jalan kaki mcmni"

Kejadian yang same kerap berulang bile aku menaiki bas sendirian. Mulai saat tersebut, kalo nak ke mane2, aku akan pastikan ade sorang teman yg follow sekali. Biar die je yg tekan loceng...

Baru-baru ini aku pergi ke sebuah Mall utk menukar matawang. Aku pergi bersama seorang teman, menaiki angkut. Angkut ini seperti bas tetapi lebih kecil..Dan kalau nak turun, TIADA LOCENG. Utk turun anda harus berkata "Pak, minggir ya" atau pon "Kiri ya, mas" atau pon apapaje kalimat yang bersangkutan. Mase pergi tu, semuenye tiada masalah sebab destinasi yang aku tujui ini merupakan destinasi terakhir yang dilewati angkut, so comfirm angkut ni berenti. Yang menjadi masalahnye adalah ketike nak balik. Teman aku ni die turun lebih dahulu sebab rumah die dekat2 situ je. Aku pulak terpakse meneruskan perjalanan sebab rumah aku jauh lagi. Mase die turun, aku dah mule rase kaget sebab AKU DITINGGALKAN KESEORANGAN. Aku dah mule jadi kelam kabut sebab takut nak suruh drebar tu berenti.

Bagi mengelakkan perkare buruk, aku pon sound drebar tu awal2 "Uk**** ya, pak". Rupe2nye aku sound terlalu awal, tempatnye masih jauh tapi aku da sound suro berenti. Sume orang dlm angkot tu pandang aku dan aku terdengar mereke berbisik2 "masih jauh kok..". Drebar angkot pon mengomel mende yang same "kok masih jauh udah dibilang berenti". Mase dah turun dan nak bayar fee sekali lagi aku kaget. Ntah kenape aku kaget aku pon tak pasti. Aku mengeluarkan not uang paling besar yang ade dlm kocek aku. So drebar tu pon terpaksela mengire uang baki utk dikembalikan. Actually angkot tu berenti kat tengah jalan, so mase nak kire wang baki tu, banyak kete2 kt belakang kene block sehingga mengakibatkan macet (traffic jam). Semuenye adalah GARA-GARA AKU...

Mende2 macamni la yang kerap terjadi pade aku. Sehingga sekarang aku masih lagi takut untuk menekan loceng atau menyuarakan hasrat mahu turun itu. Setiap kali aku menaiki bas atau angkut, hati aku akan berdegup kencang dan terase berdebar-debar. Bile nak turun serte merte aku jadi kaget...

Aku harap suatu hari nanti aku akan berjaya mengatasi rasa takut terhadap loceng bas, pemandu bas serta bas awam itu sendiri..

Terima kasih kerana sudi meluangkan masa utk membaca..






1073

8 comments:

misza said...

weyh..awat tak gtau aku??? boley je kot aku berenti kat ukrida..bkn jauh pun umah aku...gtau je lah..neway,link aku tu salah lah...salah eja blogspot...lain kali aku teman smpai depan umah ko..

Qila Rahim said...

huarghh!!!
aku gelak hentak2 kaki k0t..kah3~
xleh blah..:DD

Asip Hussin said...

gelak la korang! aku lagi susah ati td..adeyh

iera shahirah said...

aku xnak gelak actually..
tpi xleh tahan lah..lawak..hehe...nway aku doakan ko..supaya brani tekan loceng..n bgtau mahu turun..hehe..good luck..:p..

Asip Hussin said...

Thanks Iera~. Iera baek. Tak mcm "org lain" yg komen ni, tau nak gelak jer!

Qila Rahim said...

aku cm terase dgn pkataan 'org lain' tu la kn..:p
aku pon nk jd baik r..
asip,good luck ye..
pasni brani2 ye..
jgn takut2 ye..
jgn malu2 ye..
ye..ye..ye...

Asip Hussin said...

haaa..macam tu la~ even bunyinyer macam tak ikhlas, aku kasi jugak la. Qila baik~ (tp baik tahap sederhana je la haha)

gAdiS nErd bErkAcA mAtA tEbaL said...

assalamualaikom!
incek asip... saya link kan blog akmu ya ke blog saya.. trimas ya!
oh ya! anda apa kabar? apa cherita?
knp mcm jrg on ym? or aku yg xpunya ym kamu?

hiks~
add : vixenvampireveil@yahoo.com

daa... FEEZ

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...