Sunday, January 31, 2010

Kenapa Kita Tidak Rapat?

Tiada seorang pon yang lebih tinggi derajatnya dari seseorang yang lain. Biar pon die seorang raja, pemerintah, majestret, tukang beca mahupon pemain saksofon, semuanya sama sahaja tidak berbeda. Namun kenape ade di antara kite yg dipandang tinggi melebihi seorang yg lain? Inilah peraturan yang dibuat oleh manusia. Bila mana seorang itu diberi tanggungjawab memimpin, mereka senantiasa merasakan bahwa mereka berkuasa dan berhak mendapat penghormatan dari masyarakat di bawahnya.

Aku sebenarnye bukan nak citer mende-mende yg berkaitan kuasa dan politik ni tapi aku lebih tertarik utk membincangkan topik asal itu yaitu  "Kenapa Kita Tidak Rapat?"

Sejak aku meninggalkan bangku sekolah rendah, aku jarang berada di rumah. Hidupku lebih tertumpu kepada kehidupan sebagai pelajar asrama. Aku telah tinggal di sekolah berasrama selama lima tahun, then bile dah tamat sekolah, aku menyertai Program Latihan Khidmat Negara. Nah, bile dah join sudah semestinya kene tinggal kat kem. So, terpakselah aku meninggalkan rumah sekali lagi. Kali ni x lame, cume tiga bulan. After tamat kem, dapat lak tawaran melanjutkan pelajaran ke mane tah, aku da lupe. Selame due tahun lebih aku tinggal kat kolej, berjauhan dari keluarga, berjauhan dari kampung halaman. Tamat je kt sane, aku ke 'sini' pulak. Ade 'kontrak' belajar selame lime tahun sengah..sekali lagi aku x berpeluang dok umah sgt..

So, sepanjang tempoh ini, ape yg aku dapat? 1st of all, aku bersyukur selame aku hidup berjauhan dari keluarge, aku banyak belajar berdikari. Kalo dulu tak reti basuh baju, sekarang aku dah reti rendam baju. Dulu tak reti gosok baju, sekarang aku dah ade pembantu umah utk tolong gosokkan. Dulu x reti masak, sekarang aku dah ade toaster utk buat roti bakar. Aku telah belajar erti hidup. Aku boleh berdikari..

Namun, dari sudut lain, maksud aku dari kehidupan sosial aku, aku sedikit kehairanan. Aku kurang mengerti konsep senior-junior yg diamalkan sejak dahulu lg.. Aku cube mendekati senior-senior aku, merapatkan diri dengan mereke namun antara kami seolah-olah adenye suatu gap yang menghalang bond itu terbentuk. Aku gagal membentuk ikatan yang erat antara aku dan senior-senior aku. Aku tertanye-tanye, kenape aku boleh rapat dengan kawan-kawan aku, tetapi tidak dengan senior-senior aku? Setelah puas berfikir selame lebih tujuh tahun, akhirnye aku menemukan jawapannya..

Gelaran yang kite berikan pade mereke..
Kite telah terbiase memanggil mereke abang atau kakak. Dan aku rase, inilah faktor terbesar kenape aku susah nak rapat dengan mereke. Selagi gelaran ini berkuat kuasa, selagi itu la akan terase adenya gap antare kite. Berbanding dengan kawan-kawan aku, mereke aku panggil dengan name mereke. Kata ganti nama yang digunekan adalah 'aku dan engkau'. Setakat ini aku tak punye apape masalah dengan sesiape sahaja yang menggunekan 'aku-ko' dengan aku. Malah aku merasekan lebih rapat dan lebih senang ketike berbicare mahupon melakukan ape jue aktivitas bersame mereke.

Bile mane aku memanggil senior aku sebagai 'abang' atau 'kakak', dan membahasakan diri aku sebagai 'saya' bukannya 'aku', di sini la ketidakselesaan itu timbul. Yer, aku sedar bahwa gelaran itu perlu digunekan demi menghormati mereke yang lebih tue atau pon yg terlebih dahulu makan garam dari kite. Namun, jike aku tak gunekan 'abang-kakak', adakah itu bermaksud aku tidak menghormati mereke? Tidak same sekali! Aku menghormati semue orang, biarpon wanita mahupon laki-laki. Biar pon cantik mahupon jelik. Tiada berbedaan antara kita! Kamu lahir dari lubang yang sempit, aku jua lahir dengan cara yang sama. Makammu 3 kaki lebar, 6 kaki dalam, makam ku jua sebegitu ukurannya. Maka apa yang membedakan kita?

Setibanya aku di sini, aku sedikit kehairanan bile senior-senior (yang laki) memesan agar menggunakan 'kau-aku' sahaja bile berbicara dengan mereke instead of using 'saya-abang'. Aku mulanya agak janggal sebab dah terbiase gunekan saya-abang. Namun lama-kelamaan, janggal itu hilang dan dalam aku tidak sedar, keselesaan mule menempati ruang hatiku ketike bersame mereke. Tidak terase adenya gap antara kami. Mereke aku anggap lebih kepada kawan daripada seorang senior. Bedanya, mereke telah berada di sini lebih lame dari aku, dan punyai lebih banyak pengalaman hidup. Thats all...

Sebenarnye, umur itu hanyalah sebuah angka penentu berapa lama kita telah bernafas di muke bumi ini. Angke tersebut digunekan untuk menentukan bile seseorang itu boleh amek lesen moto, lesen lori serte bile die boleh mengundi. Pade aku, kalau beda umur kite hanyelah 2-3 tahun, make tak perlulah kite nak menggunakan perbedaan gelaran. Cukuplah dengan 'aku-kau'..karena ia lebih merapatkan. Tapi sekiranya bertemu dengan insan yg betol-betol kelihatan terlebih matang, make x salah kalo nak panggil die abang atau akak.

Bagaimana pun, ade sesetengah individu yang tak berape selese bile juniornya tak panggil die dgn gelaran 'akak'. Kalo macam tu la kesnye, kite follow je la care die. Panggil die akak. Kang kalo gune 'aku-ko' je kang, ade yang terase hati, silap-silap makan dlm. Antare dua mudarat, pilih le mudarat terkecil. Better tak berape rapat daripade x rapat langsung, kan?

Erm..macamane pulak dengan penggunaan saye-awak di kalangan teman-teman? Tak de masalah rasenye. Cumanya, seboleh-bolehnye aku akan elakkan. Aku just pakai saye-awak..hanye bile aku anggap die agak istimewa berbanding yg lain. So, as long aku x pakai saye-awak, semuenye same di mate aku~

So, moral of the story adalah, hidup kite cumalah sementare dan tempohnye adalah sangat singkat. Maka, gunekan la kesempatan itu utk mengenali nak merapatkan diri antare satu same lain. Tidak menggunekan istilah abang-kakak bukan la bermakne kite tak menghormati mereke, kite hanye cume mengelakkan terciptanya jurang di antara kita. Thats all~. But of course semue ni depend pade keadaan...


882

5 comments:

FatinZol said...

ceit...

" Aku just pakai saye-awak..hanye bile aku anggap die agak istimewa berbanding yg lain"

nti aku cri siapa kah gerangan nya.clue da ad...haha

Asip Hussin said...

xde sorang pon, da xde da. sume aku pakai aku-ko je. kalo ade yg cube2 men'saye-awak' dgn aku, cepat2 aku meng'aku-ko' dgn die hahaha

.::: norhasmahsalleh:::. said...

but sumtimes people tend to use "saya-awak",,is it weird??no i think,,selagi ayat tu mmg dia biasa gunakan--n cakap macam biasa,..

misza said...

hahaha....asip gune sy awk ngn 'senior' je..haha

Asip Hussin said...

tu la, everything depend pade keadaan si penggune tu. kalo die selese, maka silekan gune.

ngan senior pon aku 'aku-ko' je

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...