Friday, January 8, 2010

Entry Tergendala



Arrgghhh..aku da ilang fokus. Jam dah menunjukkan 11:11pm. Biasenye tempoh utk aku belajar dgn serius ni hanye la due jam. Itu je limitnye. Sengah jam pertame tu memang serius gile la, orang ketuk pintu pon aku tak perasan. Masuk sengah jam kedue tu tangan aku da mule gatal nak mengetuk2 apape yg ade di sekeliling aku. Bile dah sengah jam ketige, perut plak dah berketuk2 mcm tong biskut kosong, mintak diisi. Akhirnye mase sengah jam keempat, kepale aku la yg terketuk ketuk.. Tamat la riwayat Encik Fokus~

Oh rumah baru. Dah lame aku nak menyuare hasrat di hati untuk pindah rumah. Melihat teman2 yang bisa berjalan kaki ke kampus, aku sedikit cemburu. Aku tiap2 hari bersabung nyawe nak ke kuliah. Dengan sepeda yang aku beli di kedai pakcik Papua (nickname yg aku reke sendiri utk org kedai tu), aku pon mengayuh dengan penuh rase keikhlasan. Even adekalenye hujan, ade masenye banjir..aku tetap ke kelas. Di sepanjang perjalanan aku menempuh jalan2 yang berliku, asap menyesakkan dada, lubang2 berlopak, bau-bauan dari pusat pelupusan mini dan banyak lagi. Namun aku tak kesah semue tu. Semuenye aku lakukan bukan untuk kepentingan diri aku je tetapi untuk "mereke" juga. Alhamdulillah, dan terime kasih wahai pembayar2 cukai yang menyaport kehidupan aku di sini. Jasa kalian amat aku hargai. Aku janji akan belajar sungguh2 dan bekerje di Tanah Air bagi membalas jase kalian.

Berbalik pade rumah baru. Hasrat utk pindah ini dikuatkan dengan banyak lagi faktor lain selain faktor di atas ini. Jarak rumah aku sekarang dgn kampus boleh tahan la jauhnyer. Walaupon bersepeda, still memakan mase jugak utk sampai. Faktor lain adalah jauh dari teman2 seperjuangan. Agak berpeluh jugak la kalo ade majlis apape, biar pon rasmi atau tak rasmi. DAN ade satu lagi faktor yg aku rasekan merupekan faktor terbesar yang mendorong kuat terjadinye penghijrahan ini. MASJID yang jauh... Memang tak dinafikan, masjid dan rumah aku agak jauh. Jiwe terase kosong. Ade kalanya bile terdengarnye laungan azan yang antara dengar atau tidak, hati aku terase sayu. Aku rindu suasana di rumah atau di kolej lame aku yaitu bile masuknye waktu, pasti akan kedengaran azan bersahut-sahutan..

Bagaimane pon segale-galenye bakal berakhir tak lame lagi. Usehe mencari rumah telah berakhir setelah menemui sebuah yang memenuhi semue spesifikasi yg dikehendaki. Dekat dgn masjid (selang 3,4 rumah je), dekat dengan teman2, dekat dengan kampus, dekat dgn pecel way seputih, dekat dgn KLV serte mempunyai bilangan bilik yang cukup utk aku dan kawan2 aku. Alhamdulillah~

Kuliah aku ini adekalenye memeningkan kepale. Namun ini la jalan yang aku pilih. Pernah sekali tu seorang dosen menyatekan bahwa kebijakan atau kekurangan kemampuan berfikir seseorang itu tergantung pade junction cell dlm kepalenye. Maknenye kalo banyak mende tu, bijak la die, mudah la die nak mengingat, mudah la die nak score..dan begitu la sebaliknye. Bagaimane pon ade satu ayat dari dosen tersebut yang men-desing-kan telinge aku. "jike pencapaiannya kurang disebabkan kekurangan junction cell tu, make tak boleh buat ape la"...(ayat diolah demi kepentingan bersame). Aku sememangnye tak setuju. Even kalo benar ade kaitan antare junction cell tu dgn kebijakan seseorang, namun aku tetap menolak utk menerime pandangan tersebut. Bagi aku, usaha kite la yang menentukan semuanya karena Allah itu Maha Adil. Aku lebih menyanjung insan bodoh yang menggunung usahanya dlm memajukan diri daripada si bijak yang malas berusaha, yang hanya bergoyang kaki, mengekspoitasi serta memanipulasi insan lain.. Gagal setelah berusaha itu lebih baik dari kejayaan yg dicapai dengan penipuan dsb..






565

4 comments:

faizal @ arab said...

sila ke http://versiterhangat.blogspot.com

FatinZol said...

oh,ko da jumpa umh baru la ni?..cis..wrna font x hengat dunia...
sakit mata ak bc pragraph transparent tu.haha

Asip Hussin said...

lorh, lain kali highlightkan la~

Zaim Van Java said...

follow me back

http://zaimvanjava.blogspot.com/

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...