Saturday, January 9, 2010

Tenangkan Dirimu

Ape ni! Ape ni!!!?
Sebelum aku sampai sini, macam-macam citer tak best aku dengar. Kisah buluh runcing la, ganyang la, birokrasi yg teruk la, gempe la dan byk lagi. Seyesly aku merase ragu dan sangsi mengenangkan berite sedemikian. Risau, takut, cuak dan segale perasaan lain bercampur aduk di sanubari ini. Maklum le, aku bkn belajar kt tempat sendiri, aku merantau di tempat orang. Bagaimane agaknye nasib aku? Adakah aku akan dianaktirikan? Mereke tak kasi aku makan ke nanti? Diskriminasi? Adakah aku akan kene kejar dengan anjing dorang? Aku tak tahu..dan aku risau sangat-sangat. Namun, setelah hampir empat bulan di sini, persepsi aku berubah seratus lapan puluh darjah. Aku menghormati mereke, dan mereke menghormati aku. Mereke juge manusia biasa. Masakan mereke akan mengamuk kt aku tak tentu pasal hanye karena aku bukan dari kalangan mereke. Yang penting adalah, aku memulakan dahulu. Jike orang senyum kat kite, jike orang melayan kite dgn baik..apakah kita akan membaling kepale mereke dengan batu tele atau cucuk2 pusat dorang gune buluh? Semestinya tidak, kan. So, pokoknye, tiada apa yg aku risaukan. Risauku tidak bertempat..

Walaupon aku selese di sini, hati aku tidak selese mengenangkan ape yg terjadi di Tanah Air Tercinta. Negare kite telah pon merdeka lebih setengah abad yg lalu. Pernah kite bayangkan bagaimana susahnya tokoh2 dahulu kala memperjuangkan nasib negare kecik ni?? Pernah tak kite rase bagaimana payahnye mereke menuntut kemerdekaan? Hendak ke London, tiada berduit. Namun berkat kerjasama serta semangat ingin merdeka yang membara, segala harta SANGGUP DIKORBANKAN demi membiayai perjalanan menuntut kemerdekaan ini. Untuk siapa kemerdekaan ini? Untuk merekakah? Tidak, karena mereke dah tue, ape lagi yg mereke ade. Jadi untuk siapa? UNTUK KITA!!! Kerananya kita lahir dengan selesa. Kerananya kita membesar dengan sempurna. Kerananya kita berjaya mencapai apa yang kita citakan.

Sejujurnya aku kecewa dan amat terkilan dengan ape yang berlaku. Apakah kita lupa pada peristiwa 13 Mei dahulu? Sentimen perkauman dimainkan tanpa adanya rasa bersalah. Sungguh lancang kata-kata dan tindakan mu. Entah berapa ramai terbunuh dan berapa banyak nyawa terkorban. Yang tidak bersalah menjadi mangsa, yang tidak berdosa mati sia-sia.

Menyentuh isu nama Allah ini, aku rase hairan sekali. Kenapa tibe2 je nak gunekan dalam agame mereke? Dulu takde pon kecoh2, kenape sekarang? Ape niat mereke? ......jika tiada angin, masakan pohon bergoyang. Tambah menghairankan lagi, kenape ade jugak insan dari kalangan kite yang bersetuju untuk membenarkannya?..

Wahai pembaca yang budiman,
Bayangkan sekiranya nama Allah itu dibenarkan utk diguna pada agama lain, apa akan terjadi? Mungkinkah kalimat tersebut akan digunekan utk menghiasi rumah ibadat agama lain? Mungkinkah kalimat tersebut akan diletakkan di tengah2 cross, dan cross itu dipakai kemana-mana, even ke tandas, disko, kelab dangdut dsb? Mungkinkah kalimat itu akan diletakkan di dada figure insan yang digantung di atas cross itu? Kita tidak tahu. Yang pasti semua ini tidak mustahil terjadi. Dan sekiranya itu terjadi, tanya semula diri kita, di mana maruah kita? Di mana maruah agama kita?

Sensetif bukan isu ini? Yer, amat sensitif. Seperti juga isu perkauman, isu keagamaan ini ibarat minyak tanah atau minyak petrol. Hanya dengan sedikit percikan api, nescaya membaralah ia membakar apa yg ada. Namun api tidak boleh dibalas dengan api. Hanya insan yang bodoh sahaja yg akan cuba memadamkan api dengan menambahkan api. Perbuatan membakar atau menghancurkan rumah ibadat agama lain sama sekali tidak masuk akal dan boleh dikatogerikan sebagai aktiviti yang bodoh serta tidak bermaruah sama sekali. Tidak dinafikan, memang kite terase dengan isu sebegini. Namun bukan begitu carenye utk kite menyelesaikan masalah. Bagaimana orang nak menghormati kita jika kepercayaan mereka terlebih dahulu kita raguti? Adakah kita menyangka mereka akan berdiam diri, duduk membatu dan mengunci mulut sahaja apabila rumah ibadat mereka kita hancurkan? Tidak! Seperti juga kita, mereka juga bermaruah dan berperasaan..

Itulah apa yang terjadi. Kesal, aku kesal sekali. Aku di sini untuk kalian. Bila aku sudah berjaya, aku akan pulang kepada kalian. Berkhidmat utk kalian adalah suatu penghormatan buat diri ku. Oleh itu, jagalah perasaan aku, jagalah Tanah Air kita. Seandainya suatu hari nanti Tanah tersebut retak dan hancur angkara kerakusan serta amarah kalian yg tidak terkawal...jangan salahkan aku jika aku tetap di sini..





676

2 comments:

Zaim Van Java said...

gud posting...huhuhu...

Qila Rahim said...

aku juga turut kesal...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...